Sosialisasi dan Monev Diklat Bela Negara di Korem 181/PVT

Bagikan Via:

Sorong-Papua Barat Daya, Pilarpos.com – Danrem 181/PVT Brigjen TNI Juniras Lumbantoruan S.Sos., M.Si., Menyambut Kapusdiklat Bela Negara Badiklat Kemhan Brigjen TNI Ketut Gede Wetan Pastia,S.E, Kabag Komdiklat Set Badiklat Kemhan Kolonel Sus Drs. Dendi Tuwindanterse, S.H, Msi, Kabag Um Set Badiklat Kemhan Kolonel Czi Widyo Hartanto, S,Sos .M,Han, dalam rangka kegiatan Sosialisasi dan Monitoring Evaluasi Diklat Bela Negara di Korem 181/PVT, Rabu (27/09/2023)

Kegiatan Sosialisasi dan Monitoring Evaluasi Bela Negara ini berlangsung di Ruang Makorem 181/PVT di awali dari sambutan Danrem 181/PVT Brigjen TNI Juniras Lumbantoruan S.Sos., Menyampaikan “Kegiatan Sosialisasi dan Monitoring Evaluasi Diklat Belanegara Tahun 2023 ini dilaksanakan dengan tujuan sebagai solusi jangka panjang menjaga keutuhan, kedaulatan dan keselamatan segenap bangsa, setiap negara membutuhkan fundamental ekonomi, budaya, dan pertahanan keamanan nasional yang kuat dan kokoh. Tanpa fundamental ketahanan nasional yang kuat, ancaman keamanan dan kenyamanan bangsa sangat rentan. Untuk itu solusinya adalah pembinaan kesadaran bela negara (PKBN)”, Ujar Danrem 181/PVT.

“Sikap bela negara itu sendiri merupakan kekuatan Negara Indonesia bagi proses pembangunan nasional menuju tujuan nasional dan merupakan kondisi yang harus diwujudkan agar proses pencapaian tujuan nasional tersebut dapat berjalan dengan sukses. Oleh karena itu, diperlukan suatu konsepsi ketahanan nasional yang sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesia. Dengan adanya kesadaran akan bela negara, kita harus dapat memiliki sikap dan perilaku yang sesuai kejuangan, cinta tanah air serta rela berkorban bagi nusa dan bangsa”, Tegasnya.

Baca Juga:  Pangdam XII/Tpr Serahkan Dua WNI Pelaku Penyelundupan 15,9 Kg Sabu Ke BNNP Kalbar

“Dalam kaitannya dengan pemuda penerus bangsa sangat penting ditanamkan sikap cinta tanah air sejak dini sehingga kecintaan mereka terhadap bangsa dan negara lebih meyakini dan lebih dalam. Sumber daya manusia menjadi titik sentral potensi bangsa yang berperan melaksanakan pembangunan dan mengatasi segala bentuk ancaman, baik dari dalam ataupun dari luar negeri”, Ucapnya .

Dilanjutkan kata sambutan dari Kapusdiklat Bela Negara Badiklat Kemhan Brigjen TNI Ketut Gede Wetan Pastia,S.E. Dalam sambutan nya menyampaikan ”Program Bela Negara adalah agenda Nasional, di mana merupakan hak dan kewajiban setiap warga Negara Indonesia sebagai mana di atur dalam UUD 1945 pasal 27 ayat 3 “Setiap warga Negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya pembelaan Negara.” dan pada UU NO 23/2019,Pasal 5 (1a).” Pengunaan sumber daya manusia (PSDN) untuk pertahanan Negara di laksanakan melalui usaha Bela Negara”, Ujar Kapusdiklat Bela Negara Badiklat Kemhan.

Baca Juga:  Polres Malang Kembali Salurkan Modal dan Pengembangan UMKM untuk Keluarga Korban Kanjuruhan

“Karena Bela Negara bertujuan untuk membangun sikap dan perilaku setiap warga Negara untuk memiliki kesadaran cinta Tanah Air dan semangat Nasionalisme, maka kewajiban kita untuk menyiapkan generasi yang tangguh memiliki nilai-nilai dasar dalam pembinaan kesadaran Bela Negara dangan cinta tanah air sadar berbangsa dan sadar bernegara, Rela berkorban untuk Bangsa dan Negara Harapannya Sosialisasi dan Monitoring Evaluasi Bela Negara yang terselenggara di Korem 181/PVT dan umum nya di jajaran TNI dapat terlaksana dengan program dan kurikulum yang sama”, Ucapnya.

Kegiatan dihadiri oleh, Kasi Ter Kasrem 181/PVT Kolonel Inf Prasetyo Djoko T.S., M.Si (Han), Pasi Ter Kasrem 181/PVT Mayor Inf H. Triana.., S.Pdi, M.Pdi, Para Mahasiswa dan Mahasiswi Unamin Kota Sorong, Kepala Distrik atau Lurah Kota Sorong dan Sorong Barat, Santri Pondok Pesantren Cahaya Islami Papua. (dedi/tim)

X